Thursday, September 19, 2013

readers' interview : fanny fredlina

yuhuu.. selamat datang di readers' interview, postingan ini bertujuan untuk mencari tahu apa sih sebenernya yang dicari oleh seorang pembaca.. untuk edisi ini, marii berkenalan dengan Fanny Fredlina yang blognya ada di sini nih, atau kalau mau mampir ke fb-nya, silahkan ke sini yaa..

Fanny ketika melancong ke belitung

mari kita mulaaiii..

~.*.~



ceritain dikits yaa tentang diri kamuu..

Waduh, tentang diriku. Nothing special sih.  Tapi baiklah, daku ceritakan sekilas aja ya. Hmmm…mulai dari mana ya? Jenis kelamin : Sudah pasti 100 percent cewe tulen.  Walau rada tomboy tapi tetep bergetar hatinya kalo ngeliat mahluk tampan nan rupawan hahaha..  

(ahahahahaha.. kalimat terakhirnya ituu lhooooo!!)

Kelahiran Jakarta di bulan Januari nan sejuk (walaupun sekarang kayaknya Januari  gak berarti turun hujan lebat, cuaca makin aneh). Tahunnya rahasia akh, udah tuwir soale. Hahaha.. 
Pekerjaan : Pemberi jasa hukum yg berkaitan dg bikin bikin akte. Sungguh gak nyambung dg hobi baca novelnya  yak? Hehehe…
Pekerjaan sampingan kalo lagi mood : Nulis cerpen.
Hobi : sudah jelas baca. Traveling kalo lagi ada duit sih.


sejak kapan kamu mulai suka membaca? 

sejak SD kayaknya. Kelas 1. Baca bobo hehehe

(bacaan kita samaa *toss*)


ada jenis buku tertentu yang menjadi favorit?

adaaa. Yang ceritanya membumi ala novelnya Tere Liye..sukaaa banget. Fantasi juga suka sih. Metropop juga suka. Romantis juga suka, tapi tergantung pada ceritanya juga sih. Jadi selera saya cenderung campur aduk kayak gado gado. hihihi

(huaaa.. belum pernah baca karya tere liye tapi udah sering denger sih banyak yang bilang karyanya dia itu bagus2.. gua sih dari sharing status fb-nya aja udah kesemsem, ahahahaha *tapi belum niat beli novelnya :p *)


cerita macam apa sih yang bisa bikin kamu 'terhanyut'? 

ada dua yg bisa bikin saya terhanyut bahkan tenggelam. Pertama : novel  yang menceritakan masalah perjuangan hidup manusia kadang bisa bikin mewek.  Lalu, ada novel  fantasi ala Harpot dan Twilight yang seru bikin saya beneran kelelep. 

(besok2 kalau lagi baca novel fantasi, jangan lupa panggil diriku yaa, fannyy, biar bisa gua tarik jadi dikau kelelepnya ngga kelamaan, ahahahaha :D)


lebih suka tokoh utamanya itu lelaki atau perempuan? dan karakter tokoh utama macam apa yang diharapkan?  

Laki atau perempuan sama aja.  Ga masalah buat saya. Karakter tokoh yang jagoan, ga cengeng, jujur dan pantang menyerah. 

(iya sihh. kalau tokohnya itu menye2 mulu suka bikin gregetan bacanya yaa) 


dari sekian banyak tokoh cerita yang pernah kamu baca, siapa yang meninggalkan kesan paling dalam, dan apa yang membuatnya berkesan? 

Harry Porter.  Karena dia berani, pinter, cakep juga hehehe..

(ahahahaha.. soal cakeps maahh itu versi film donks aww :D)


bagaimana dengan tokoh antagonisnya, siapa yang paling bikin kueseeel and sebeeel plus bikin pengen nyambit tuh orang kalau beneran ada?! 

Buanyaaak. Biasanya kalo sang tokoh itu pacar playboy dan suami ringan tangan. Di novel Everything for you karya Indah Hanaco (Kirain itu Indah yg di Kampung  Fiksi lho…’melet mode on’)  ada tokoh suami yang rada sakit jiwa. Udah cerai aja masih cemburu liat mantan isterinya pacaran lagi. Gregetan banget liat tuh suami psiko sok melarang mantannya, marahin mantannya, ngaturin pakaiannya mesti gimana. Duh, duh…pengen kutendang biar nyangkut di Timbuktu tuh orang. Hehehee….

(errrmm.. indah yang ini mah belum berhasil 'menelurkan' karya fiksi, ahahahahaha :p iiihh.. nyebelin tuh suamii *toeng* btw, sereeem jugaa.. daya tendang fanny bisa mengirim orang sampai ke timbuktu *nggg*)


adakah tokoh antagonis yang justru lebih lovable dibanding tokoh protagonisnya?  

Kayaknya ga ada deh.

(kalau di telenovela adaa.. si gracielaaa, gua lebih bersimpati ama dia dibanding ama esmeralda, pemeran utamanya! *ngga ada yang nanya sih, cuman mau ngasih info aja, ahahahaha :p *)


buku macam apa yang buat kamu terjaga dengan baik sejak awal, pertengahan hingga akhirnya? karena khan banyak juga cerita yang awalnya menjanjikan lalu mulai keteteran di pertengahan cerita lalu berakhir dengan tergesa2. 

Biasanya buku fantasia la Dark Guardian yg empat seri itu lho.  Seru gila.. Pernah dalam sehari saya baca dua seri novel itu. Langsung abis.

(woooww.. sehari bisa baca 2?! cepatnyaa!! jadi penasaran ma la dark guardian)
  

suka ending seperti apa? buku mana yang endingnya paling berkesan? 

Endingnya jelas. Mau sad ending kek, happy kek ga masalah asal jangan ngegantung. Biasanya novel novel sastra itu menggantung. Yang endingnya berkesan itu novelnya Twilight yang berseri itu. Dari awal sampe akhir seru banget dan endingnya juga jelas.  Masih banyak sih yang berkesan spt novel Sunset bersama Rosi nya Tere Liye. Atau, Moga bunda disayang Allah karya Tere Liye.

(setujuuuu.. gua juga sebel ending menggantung ala drama koreaaa! *lhoo, jadi nyasar ke k-drama :p * wahh.. tere liye kesebut lagi nih ^o^ )


buku mana yang membuat kamu merasa bagai menemukan berlian di tengah tumpukan jerami, karena nih buku sepi publikasi dan jarang dibahas tapi pas dibaca kok berasa, alaammaakk.. cerita keren ginii kok kurang laku yaa!! 

Buku teenlit itu banyak yang keren terutama terbitan gramedia. Ada beberapa buku yang keren. Saya inget judulnya Flavia de Angela karya Lea Agustina Citra. Itu asli keren. Ceritanya ga pasaran dan banyak pesan moral yg oke.  Tapi kok ga best seller ya. Bingung juga. 

(mungkin karena ceritanya ga pasaran itu juga yang bikin nih teenlit jadi kurang laku ya?)

Satu lagi, buku teenlit (ketahuan masih hobi baca teenlit hiks…) yg judulnya Superstar’s daughter karya Ris Tee. Itu juga asik ceritanya. Keren abis. 

Heran juga sih, sama novel novel romantic yang lagi ngetrend sekarang tapi pas baca biasa aja. Cuma kalimatnya aja mendayu dayu puitis manis padahal isinya klise. Sementara novel novel teenlit terbitan gramed banyak yang keren tapi kok ga best seller.

(iya yaa.. kadang suka bingung kalau buku yang ceritanya bagus tapi kok kurang kencang gaungnya ya? berasa sayang aja githu kalau buku sebagus itu tahu2 menghilang tanpa banyak yang baca *sigh* )

 
tokoh mana yang berhasil bikin kamu berandai2 menjadi dirinya, atau buku mana yang membuat kamu merasa ingin menjadi bagian darinya?  

George di novel Lima Sekawan. Keren banget dia. Cewe tomboy yg pemberani. Hehehe….

(horee.. akhirnyaa ada tokoh yang familiar, haha)

 
khan banyak ya film yang diadaptasi dari buku, walau tentu saja ngga mungkin sama persis, nahh.. dari yang pernah kamu tonton dan sudah pernah baca bukunya, mana film yang paling otree, atau malah jauh lebih menarik dibanding bukunya? dan film mana pula yang malah dieksekusinya itu parah bangets sehingga kalah jauuuh dari versi bukunya? 

Kebetulan gak suka nonton hehhee….Tapi mungkin film Harpot pertama. Lebih seru baca novelnya deh. Daripada filmnya. 

(aahh.. ngomongin harpot pertama jadi nostalgia di mana kala itu gua lebih sukaa ama di draco malfoy yang ohh so cutee plus cakepsss.. ehh.. makin gede ternyata si harry yang makin charming, aahahaha :D)

 
siapa pengarang favorit kamu, dan apa yang membuat kamu menyukai karya2nya? dan apa yang membedakan pengarang favorit kamu ini dengan pengarang lain dengan genre sejenis? 

Clara Ng, Albertiene Endah, Tere Liye, JK Rowling, Stephanie Meyer, Sophie Kinsella.

Karya mereka : ga membosankan saat dibaca dan idenya juga jarang yang pasaran. Taruhlah idenya klise tapi cara mereka menguntai kisahnya bagus banget. Bikin mulut celangap lebar hehehe..

(haduh, Fanny, jangan lama2 celangap lebar-nyaa, ntar kemasukan lalat, huehehehehe :p)


dari sekian banyak buku yang pernah dibaca, mana yang paling sering dibaca ulang? dan apa yang membuat kamu ga bosan2 membacanya lagi dan lagi? 

Gak pernah baca ulang. Kecuali buku pelajaran waktu mau ujian. Ha ha ha..Pernah saya coba baca ulang novel metropop karya Clara Ng tapi kok jadi ga seru karena udah tau ceritanya, udah tau endingnya gimana. Ga ada lagi rasa penasaran gitu.

(emang gregetnya kurang sih yaa kalau udah tau jalan ceritanyaa, untungnya gua rada pelupa, jadi pas baca ulang suka berasa kaya baru pertama baca, ahahahahaha :D)


pastinya pernah donks mengalami yang namanya mogok melanjutkan baca suatu buku, apa yang menyebabkan kamu sampai tidak membacanya sampai selesai? 

Pernaaah. Biasanya novel novel Korea yang hasil terjemahannya aneh bin ajaib. Sampe kening berkerut ini mau ngomongin apa sih. Mana nama para tokohnya mirip mirip semua. Dan bikin keseleo lidah pas bacanya. Susah dibaca hihihi…

(sayang bangets yaa kalau terjemahan yang aneh githu bikin buku yang sebenernya bagus jadi ngga bisa dinikmati!)


buat yang masa kecilnya dulu udah melahap buku2, dan buku2 tersebut dibaca kembali belasan bahkan puluhan tahun kemudian, buku mana saja yang memberi sensasi rasa yang beda, dan mana yang masih terasa sama? 

Lima Sekawan kayaknya. Dulu ngefans banget lho sama novel novel lima sekawan.

(kalau gua sukanya ma pasukan mau tahuu)


dalam satu bulan bisanya berhasil membaca berapa buku? 

Biasanya sehari itu abis satu novel tapi kalo tebel banget bisa lebih dari sehari. Dan tergantung kesibukan sih. Kalo pas keluar keluar ya ga sempet baca satu novel. Paling beberapa halaman doang. Sebulan berapa ya? Ga tentu. Mungkin 15 buku. Pernah juga 20 an buku. Tergantung tebel tipisnya buku dan kesibukan kerjaan rutin.

(waahh.. banyak juga yaa sebulan bisa 15an!)


ada kebiasaan khusus ga dalam membaca? misalnya harus sendirian di kamar, atau malah sambil dengerin musik, atau? 

Ga ada. Di ruang tamu oke. Lagi tunggu klien oke juga. Di mal juga oke. Nungguin temen gitu di café . Kadang sambil dengerin lagu rohani, kadang sambil dengerin sinetron. Papa lagi nonton sinetron daku nguping aja. hihihi

(hahaha, itu tokoh sinetron-nya pernah tiba2 nongol di buku yang dibaca gaa? :p)


apa yang menjadi pertimbangan kamu dalam membeli buku? 

Ceritanya. Jadi intip dulu sinopsisnya. Baru liat covernya.

(wahh.. ternyata cover malah nomor dua yaa?)


seberapa besar pengaruh cover ataupun review2 dan rating di goodreads maupun yang bisa ditemukan di blog2 buku? 

Ga besar sih pengaruhnya. Ga pernah melacak rating di goodreads sih. Kalo kira kira menarik ya beli saja deh. 


lebih suka membaca buku dalam bahasa inggris atau terjemahan? bagaimana dengan novel2 penulis lokal?  

Terjemahan. Penulis lokal banyak tapi yang beneran keren bisa dihitung jari.  Banyak novelis laris yang sering nulis novel romantic tapi sebenarnya novelnya menurut saya biasa aja. Cuma lantaran penerbitnya terkenal banget dengan genre romantic makanya jadi laris manis. Padahal pas saya baca semua novelnya tuh penulis kok ya biasa aja gitu.

(haha, berarti penerbitnya otree tuhh.. berhasil membangun image yang membuat buku2 terbitannya laris manis walau abis dibaca berasa biasa ajaa, hihihi :D)


apa yang menjadi prinsip kamu dalam membaca?  

Baca sampe tuntas kecuali jeleeeek banget dan membosankan bangeeet. Rugi udah beli mahal mahal tapi ga dibaca abis. 

(waahh.. nih prinsip harus diikutin! karena banyak juga buku yang gua tinggal di tengah jalan, hikss..)


apa harapan kamu saat membaca sebuah buku? 

Endingnya jangan mudah ditebak. Jadi bacanya seru gitu. Tapi jangan menggantung juga. Pokoknya mesti bisa bikin saya terkejut kejut di tiap halamannya. Hehehe…

(waaahh.. Fanny ini sukaa dikejutkan yaa, ahahahahaha :D)
 

kalau bisa mengajukan pertanyaan pada pengarang buku tertentu, apa yang mau ditanyakan?

Mau Tanya sama mas Tere Liye : Kok, pinter amat sih bikin cerita? Sampe semua novelnya keren abis.  

(jadi pengen ngewawancarain mas tere liye, tapi eh tapii.. belum pernah baca satupun bukunya, ahahahahahaha.. )

 
bikin alternate ending versi kamu donks buat buku yang ending-nya kurang memuaskan :D 

Wah, mesti oprek lagi novel –novel yg endingnya jelek hehee…

(itu serasa membuka kenangan lama yang menyakitkan ga yaa, ahahahaha *ga_nyambung.com*)


apa hal terpenting dalam sebuah novel terjemahan? 

Terjemahannya harus pas banget jangan bikin bingung. Biasanya untuk novel novel Korea. Beberapa novel terjemahannya kayak asal translate. Jeplak aja gitu. Jadinya malah bikin bingung sama ceritanya.

(hayooo.. penerbit yang pada menerjemahkan novel2 koreaa.. ada masukan nih dari pembacanyaa)


buku apa aja yang selama dibaca tuh tokoh utamanya bikin gregetan tapi kamu ngga bisa berhenti membacanya sampai selesai?

itu lho confessions of shopaholicnya Sophie Kinsella. Tokoh utamanya itu kok ya belanja mulu gak tobat tobat gitu. bikin gregetan sama doyan belanjanya tapi lucu sih jadi ga mau stop bacanya.

(hahahahahaha.. ironisnyaa kalau ngga salah dia itu khan penasihat keuangan yaa, hihihi.. bikin gregetan sekaligus ngangeniinn..)


buku paling ngga asyik yang pernah kamu baca? 

novel korea. Judulnya ada romance romancenya.  apa ya lupa. itu terjemahannya jeleeekk

(oohh.. ini toh novel yang diomongin di atas yaa?)


buku mana yang saking bagusnya, sampai membuat kamu berharap bahwa kamu yang menuliskannya? dan mengapa memilih buku tersebut?  

Novel Tere Liye seperti : Sunset bersama Rosie. Ceritanya sedih tapi ga cengeng dan alurnya gila booo keren deeeh.....Bikin nangis juga.

(sipp.. udah dicataatt.. besok2 ke toko buku, coba cari 'sunset bersama rosie' aahh..)


siapa tokoh cerita yang paling menginspirasi kamu? kalau tokoh yang pas membacanya membuat kamu merasa bahwa, "heyy.. kok mirips yaa ma gua?!"? 

yang menginspirasi kayaknya ga ada ya. tapi yang mirip mirip sih ada. di buku Rona Hidup Rona tuh tokoh ceweknya mirip ogut dikit. dikit doang sih. hehee

(hihi, mirip di mananya nihh?)


bagi donks salah satu kutipan paling berkesan dari buku yang pernah kamu baca 

only the wisest and stupidest of men never change diambil dari buku hotelicious karya Anna Swan

(kutipan yang menarik!)

~.*.~

demikianlah readers' interview kali ini bersama dengan Fanny Fredlina, makasih yaa udah meluangkan waktu untuk menjawab pertanyaan2 sehubungan dengan membaca ;) tetap semangaaaatt membaca dan berbagiii ^o^

sampai jumpa di lain kesempatan ;)

6 comments:

  1. pertamaaakss...pertamina....hohoho berasa top markotop deh hihihi....seru juga ya buat postingan kayak gini. mau niru akh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. selamaatt.. udah ga pakai premium lagi yaa?! *lhoo* ahahahahaha :))

      Delete
  2. Replies
    1. makasiihh.. Fanny emang seruu *jempol.com* :D

      Delete
  3. Aku juga suka Tere Liye. Sunset Bersama Rosie juga bagus. Cuma satu yang menurutku gagal. Sejuta Rasanya kalo gak salah judulnya. Asli, kalo di kaver gak ditulis Tere Liye aku rasanya gak akan mau baca. JELEK BANGET hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. *mencoret "sejuta rasanya" dari daftar!!*

      ahahahaha.. jadii.. paling suka bukunya tere liye yang manaa?

      Delete

~.thank you for coming.~